Selai Apricot ala Neng D

Ga pernah kebayang sebelumnya bahwa hari ini saya akan berhasil bikin selai apricot. Cengiran saya lebar banget deh, bangga banget sama kemajuan yang saya capai dalam waktu yang lumayan singkat.

Kemarin ini kami panen apricot, satu pohon yang tidak terlalu besar itu menghadiahkan kami satu baskom apricot. Itu sudah sempat dipanen teman saya satu kantong besar. Jadi kayanya hasil panen kali ini lumayan sangat sukses. Setelah itu saya bingung, mau diapakan apricot sebanyak ini? Takut keburu busuk malah jadi mubazir. Dan kami ga punya tetangga, depan rumah lapangan besar, kanan drainase, gang buntu pulak.

Lalu M bilang kalau dia suka sekali selai apricot. Jadilah kami sepakat untuk bikin selai, dengan resep contekan dari internet.

Pagi itu kami ke shopping center untuk cari botol selai, lemon dan gula. Sampai rumah langsung deh sibuk di dapur.

Bahan yang dibutuhkan:

  • 8 cup apricot yang sudah dikupas, dibuang bijinya dan dilembutkan
  • 1/4 cup air perasan lemon
  • 6 cup gula

Cara memasak:

  • Campur apricot dan air perasan lemon dalam panci, aduk rata
  • Masukkan gula, masak sampai mendidih dengan api kecil
  • Buang busa dan masak sampai mengental atau kurang lebih 25 menit

Proses memasak selai ternyata lumayan gampang, walaupun persiapan apricot-nya lumayan lama dan bikin pegal 😋 yang agak susah buat saya adalah memasukkan selai yang masih panas ke dalam botol panas hasil steril.

Bersamaan dengan selai yang mulai matang, proses sterilisasi botol selai pun dimulai. Botol dan tutupnya dimasak sampai air mendidih dan dibiarkan dalam panci dengan api kecil, sampai selai siap dimasukkan dalam botol. Dan tutup botol dibiarkan dalam panci berapi kecil sampai botol siap di tutup. Botol ditutup dalam keadaan selai masih panas dan mulut botol sudah dibersihkan. Bagian ini semua M yang kerjakan 😍

Dari sebaskom apricot, kami bisa buat 5 botol selai. Keren ya? 😉

Saya jadi tergoda untuk mulai bikin selai sendiri. Ternyata masak sendiri itu betul-betul bikin pilihan untuk hidup lebih sehat jadi lebih mudah.

Iklan

Belajar Masak

Setiap kali saya bilang kalau saya ga bisa masak, orang cuma senyum atau komentar, “nanti juga terbiasa”. Sebagian besar ga tau bahwa saya, betul-betul ga bisa kerja di dapur. Termasuk M. Ibu saya ga suka masak dan dengan demikian beliau ga pernah nyuruh kami di dapur. Baru sekitar 1.5 dekade ini saja ibu saya mulai masak. Waktu kami kecil, setiap kali asisten mudik, pasti kami ketring atau bapak saya yang masak.

Separah apa ibu saya? Ada cerita yang hampir selalu diulang saat kumpul keluarga besar bapak, tentang ibu saya yang mencoba bikin agar-agar tapi karena kesal agar-agarnya ga juga mengeras, dibuanglah seloyang agar-agar ke saluran air yang kemudian berjajar mengental disana 😋

Pertama kali menemani M masak, saya ceritanya berbasa basi nanya apa yang bisa dibantu. Kemudian M nyodorin peeler dan wortel, saya nyureng tapi gengsi juga kan, jadi saya ketuk-ketuk si wortel pake peeler, karena memang itu pertama kali saya pegang peeler dan ga ngerti gimana cara pakainya.

M : what are you doing?

Saya : doing this (?)

M : seriously?!

Saya : I told you I can’t cook (mulai nada tinggi plus bibir cemberut)

M : I didn’t think you were that bad

Grrrrr… I am (or was) that bad!

Suatu hari waku kerja di Papua dulu, bos saya yang tau saya ga bisa masak minta bantuin saya belanja sayuran ke supermarket. Beliau mau menjamu tamu dari Jakarta. Rupanya perubahan raut wajah saya terlalu tampak sehingga beliau membatalkan dan memanggil salah satu karyawan yang memang pintar masak 😄 jawaban saya waktu beliau tanya apakah saya tau barang-barang (sayuran) yang ada dalam daftar belanjaan; kan nanti ada labelnya kan bu? Hihihi

Masih di Papua, hari itu kami mau ada acara makan-makan, lalu ikutan lah saya ke pasar tradisional Timika. Kami berempat dan saya disuruh jalan paling depan, belanjaan pertama, kangkung. Setelah lama jalan, teman saya tanya, “itu dari tadi banyak kangkung bagus kok lo ga berhenti sih?”, saya jawab, “heh? Yang mana yang kangkung emangnya?”. Langsung deh posisi jalan berubah, saya paling belakang jatah nenteng keresek belanjaan 😄

Ada sepupu saya pernah bilang, “kirain kuliah di Bandung dan tinggal sendiri, plus kerja di Papua bikin kamu mandiri dan bisa masak mba…”. Di Bandung banyak warung makan, di Papua ada mess hall yang menyediakan makan 3 kali sehari, plus teman-teman dan bos yang rajin masak dan ngundang saya makan di rumahnya. Jadi dua hal tersebut ga berpengaruh sama pengalaman dapur saya.

Setelah menikah, saya mulai mencoba resep-resep yang super mudah. Dan lumayan berhasil. Tapi saya baru serius belajar sekitar awal tahun ini. Karena Eden mulai lahap makan dan makin rajin setelah Kiran mulai mengkonsumsi makanan padat. Untungnya ada oven jadi saya bisa mulai belajar bikin masakan tanpa takut kena cipratan minyak 😋

Dan melihat keseriusan saya, M pun mulailah rajin beliin saya perlengkapan perang di dapur. Bikin saya tambah semangat coba berbagai macam resep 😍 masih pilih resep yang super mudah dan praktis tentu saja. Eden dan Kiran masih rajin longokin ibunya dan protes kalau ibunya kelamaan di dapur. Namanya juga anak baru kan, jadi resep sederhana pun butuh waktu lebih lama dari “kata resep”.

Alhamdulillah anak-anak dan M lebih sering suka hasil masakan saya, dan saya juga membiasakan anak-anak mencoba dulu masakan dan makanan baru, kalau ternyata ga suka ya ga apa-apa. Tapi saya ga mau kalau keputusan ga suka itu cuma dari hasil jilat, harus masuk dulu satu dua suap 😄 kalau ternyata tetap ga suka ya sudah. Saya berharap selera makan anak-anak lebih mirip saya yang bebas merdeka daripada M yang ga banyak pilihan.

Proses belajar masak ini ga selalu sukses, contohnya pas saya bikin lasagna beberapa hari lalu. Setelah lapisan atas dipasang, saya bingung kenapa saus putihnya masih ada. Lalu saya angkat lagi lapisan atas dan tambahkan saus putih di bawahnya. Setelah beberapa saat masuk oven, barulah saya sadar kalau harusnya si saus putih tadi saya taruh di atas lapisan penutup. Jadilah lasagna saya ngetril atasnya 😄 untungnya rasa dan tekstur tetap bagus dan enak (kecuali si lapisan atas tentu saja) jadi kami tetap lahap makan banyak.

Hasil masak terakhir yang rasanya sukses berat adalah Chicken and Cheese Sausages, penampakan cantik dan rasanya pun enak banget. Yang begini selalu bikin saya makin semangat di dapur.

Ada yang punya resep super gampang? Yuk kita cobain sama-sama…

Martabak Indomie

20140503-145158.jpg

Ini cemilian favorit keluarga saya, sekaligus resep andalan Bapak saya. Biasanya beliau masak ini untuk cemilan buka puasa, tapi kalau kami berhasil merengek ya kadang bikin juga deh beliau. Saking enaknya (atau anaknya pada rakus semua), kadang martabaknya habis sebelum teflonnya dingin hahahaa…

Setelah beberapa kali nyoba bikin, akhirnya kemarin sukses juga deh saya bikin ini. Walaupun tentu saja ga seenak bikinan Bapak, tapi lumayan lah ngobatin kangen. Dan tentu saja buat koki amatir kaya saya, bangga bener rasanya bisa sukses bikin sesuatu dan bisa dimakan 😍

Nah, kali aja ada yang tertarik mau coba bikin, silahkan…

Bahan:
2 indomie (1 indomie : 4 telur)
8 telur
1 corned beef 198gr
Daun bawang

Cara masaknya:
– rebus indomie, tiriskan
– campur telur, bumbu indomie, corned beef, daun bawang dan mie yang sudah ditiriskan, aduk rata
– goreng deh, apinya kecil aja ya… Kalau sudah agak kecoklatan dibalik, atau silahkan dibuat mau sekering apa.

Demikian 😋 pake sambel lebih mantap! Semoga percobaan di dapur ini makin sukses ya…

D + Dapur = …???

Dari dulu saya ga pernah tertarik sama urusan dapur. Mungkin karena ibu saya juga ga bisa masak dan baru jago sekitar 10 tahun belakangan. Kami berdua lebih suka beberes rumah. Tapi adik perempuan saya malah jorok setengah mati tapi jago di dapur, pernah usaha jualan roti segala dia.

Pernah suatu hari dulu di Papua, ibu bos minta tolong saya mampir ke supermarket beli sayuran untuk psikolog yang memang vegetarian. Beliau nyodorin lah itu daftar belanjaan sambil nanya, “kamu tau ga itu barangnya kaya apaan?”. Tentu saja beliau juga tau klo saya parah banget urusan dapur. Dan liat cengiran saya yang hopeless, dia pun minta tolong teman lain. 😬

Sampai di Perth sini, tentunya saya tetap ga bisa masak. Dari awal pun sudah bilang ke M kalau saya betulan ga bisa masak.

Suatu hari kita masak perdana barengan deh, saya kebagian potong dan kupas. Dimana sumpah bukan belagu, tapi saya ga ngerti ya cara kupas dan potong yang proper. Makan apel aja saya gigit blas karena ga kepengen harus keliatan dodol ga bisa motong 🙈 pokoknya malam itu M baru sadar kalau perempuan yang dikawininnya ini sedemikian parahnya. Jadi diajarin lah saya cara potong dan kupas yang baik dan benar 😅

Sebelum berangkat, beberapa teman ngasih saya buku resep dan juga buku tentang bumbu dimana saya juga buta sama sekali.

20140430-162146.jpg

Sekarang ini sih saya sudah agak lumayan lah. Sudah bisa bikin carrot cake dan chiffon pandan dari adonan instan, bisa masak bala-bala, perkedel, ayam goreng mentega, tahu telor dan beberapa lainnya. Kemajuan yang luar biasa sangat deh pokonya, bangga bener rasanya.

Tinggal jauh kampung halaman bikin kangen makanan, dan mau ga mau mesti usaha deh… Semoga makin pinter dan rajin masak, kali-kali bisa jadi duit ya kekekkekek