Our First Long-Haul Flights & Jet Lag

Keceriaan saya menghadapi kepindahan kami ke Canada berangsur menipis setelah menyadari betapa panjang perjalanan yang harus ditempuh bersama dua bocah lelaki yang masih masuk kategori batita ini.

Kami mengambil pilihan rute Perth – Sydney – Vancouver – Saskatoon, dengan waktu transit masing-masing 6 jam. Total waktu perjalanan termasuk transit: 34 jam (7 jam + 13 jam + 2jam terbang).

Karena proses visa Canada saya yang panjang (nyaris 3.5 minggu), M pun harus berangkat duluan. Kami pun mempertimbangkan beberapa pilihan; kami ketemu di Sydney atau M balik ke Perth lalu sama-sama ke Saskatoon. Alhamdulillah bosnya di Canada setuju untuk M balik ke Perth jemput kami.

Sebetulnya saya lumayan percaya diri untuk pergi bertiga, apalagi kami dapat kelas bisnis. Kan biasanya pelayanan kelas itu jauh lebih ramah ya, jadi bisa lah saya minta dibantu secara bawa dua anak kecil. Tapi untung aja M ngotot balik ke Perth, soalnya walaupun duduk sebelahan, untuk urus Eden tetap saja kami harus keluar dari kursi yang ada dalam cubicle. Dan gendong bayi duduk di kursi bisnis lumayan ga nyaman karena ada kantong air bag di tali sabuk pengaman. Kayanya anak-anak bakalan jadi rewel klo M ga ikutan terbang sama kami. Maklum deh, namanya juga perdana naik kelas bisnis jarak jauh jadi lagi norak-noraknya banyak yang baru tau πŸ˜„ 

Sabuk pengaman untuk bayi ternyata ga tersedia di penerbangan Air Canada. Jadi bayi harus digendong dengan posisi kepala di pundak kita. Agak deg-degan juga takut lepas dan jatuh klo tangan semutan atau ketiduran, dan ga bisa kasih ASI juga kan dengan posisi gtu. Baru pertama ini naik pesawat yang ga nyediain sabuk pengaman untuk bayi, dan saya tetap gendong Kiran seperti biasa saat lepas landas dan mendarat, supaya tetap bisa minum ASI.

Sementara Eden gayanya udah kaya yang biasa banget naik pesawat di kelas bisnis, duwa jutak bgt deh πŸ˜„πŸ™ˆ Tapi karema makannya masih susah, dan cuma makan seadanya selama perjalanan akhirnya muntah deh persis setelah mendarat di Saskatoon. Perjalanan panjang, ga mau makan dan capek tentu saja. Alhamdulillah besoknya sudah ceria lagi. Untung Kiran masih dibantu ASI jadi lebih aman dan nyaman.


Perjalanan kami dimulai hampir tengah malam waktu Perth, dan tiba di Saskatoon persis tengah malam. Jadi kami bisa langsung tidur dan besoknya bangun siang, malah terbangun hampir tengah hari πŸ˜›. Dalam waktu hampir 2 minggu, barulah anak-anak bisa tidur pulas sesuai zona waktu yang baru.

Cerianya saya mau pulang ke Perth pun sedikit terganjal dengan rasa malas luar biasa membayangkan perjalanan panjang lagi. Kali ini rutenya Saskatoon – Vancouver – Hong Kong – Perth, dengan waktu transit 6 jam dan 3 jam. Total waktu perjalanan: 32 jam (2jam + 13.5jam + 7jam 45menit terbang).

Kali ini perjalanan lebih nyaman lagi karena Kiran dibelikan kursi sendiri. Anak bayi yang berulang tahun pertama tepat di hari keberangkatan kami ini pun tidur nyaman hampir sepanjang perjalanan. Sayangnya sempat ada turbulence jadi Kiran harus digendong dan terbangun. Tapi saya dan M sempat dong menikmati duduk manis santai ala-ala business class πŸ˜„ mumpung anak-anak tidur, kami pun makan dan sempat ikut tidur lumayan panjang.



Oiya keluar dari Canada ga ada urusan sama imigrasi. Jadi kita terbang kaya domestik aja, ga ada yang periksa apakah kita overstayed atau apapun. Kalau kata M, mereka menggunakan sistem yang sama seperti Amerika. Saya baru pertama ini keluar dari suatu negara dan ga mesti lewat proses imigrasi. 

Saya jadi ingat, loket check in untuk penumpang kelas bisnis Garuda di keberangkatan internasional bandara Soetta itu punya pintu dan petugas imigrasi sendiri loh. Petugasnya tanpa komputer, entah kalau paspor dll dibawa dulu ke loket asli dan di cek ya, karena habis check in ada petugas yang ambil alih urusan imigrasi dan kami dipersilahkan langsung ke lounge. Paspor akan dikembalikan disana. 

Kali ini perjalanan kami dimulai sekitar jam 6 pagi hari Jumat waktu Saskatoon dan tiba jam 6 pagi hari Minggu waktu Perth. Segala upaya dilakukan untuk menahan waktu tidur anak-anak, tapi akhirnya mereka tepar juga jam 3 sore. Kami pun segera tidur karena sudah kebayang kalau anak-anak pasti pola tidurnya masih kacau. Betul aja, jam 2 pagi lampu rumah sudah terang dan anak-anak sudah duduk manis minta sarapan πŸ˜„ 

Lumayan nyengir deh saya sendirian ngadepin pola tidur anak-anak yang kacau balau, karena M sudah harus berangkat lagi ke Adelaide untuk penugasan yang baru. Mata sih melek ya, tapi otak dan badan ini kya ga nyambung πŸ˜„ mana Kiran masih tetap bangun malam buat minum ASI. Bisa ngabisin segelas kopi pagi dalam keadaan masih ngebul aja kyanya udah bagus banget hahahaha…

Dan seperti kata mantra emak-emak rempong; “these too shall pass”, akhirnya anak-anak pun bisa tidur nyenyak dan jet lag pun berakhir…

Iklan

Life in Suitcase(s)


Dalam kurun waktu setahun ini bisa dibilang kami mencatat rekor pindahan terbanyak; 1 tahun, 3 negara dan entah berapa rumah.

Awal Juli tahun lalu, rencana awal liburan ke Singapura dan Legoland berakhir dengan M harus langsung angkat kaki dari Indonesia. Jadi saya dan anak-anak pulang ke Jakarta tanpa M dan langsung menginap di rumah orang tua saya selama hampir satu bulan. Kemudian bulan Agustus M datang dan menjemput kami untuk pulang ke Perth.


Karena rumah kami belum habis masa sewanya jadi kami tinggal di akomodasi sementara. Jatah 3 bulan cuma kami pakai 1 bulan, kemudian pindah ke rumah orangtua M yang kebetulan akan pergi liburan satu bulan. Jadi kami house sitting, dengan perhitungan, sebelum mereka pulang kami sudah pindah. Tapi ternyata penyewa rumah kami bermasalah dan rencana lainnya pun batal. Setelah 2 bulan di rumah orangtua M, saya dan anak-anak pulang lagi ke Jakarta sambil menunggu jadwal pengembalian apartemen di Jakarta.

Setelah seluruh urusan perbaikan rumah di Perth selesai dan dapat jadwal pengembalian apartemen di Jakarta, M terbang lagi ke Jakarta menjemput kami, packing untuk pindahan barang balik ke Perth dan mengembalikan kunci apartemen. Kali ini kami resmi pindahan balik ke Perth, dan alhamdulillah langsung masuk ke rumah sendiri ❀️

Baru seru-serunya menikmati tinggal di rumah sendiri, M dapat tawaran kerja di Saskatoon, Canada. Posisi permanen, tapi M dapat kesempatan untuk “coba dulu” selama 3 bulan sambil mereka proses rekrutmen dan boleh bawa keluarga. Dan seperti sudah diduga, paspor hijau saya butuh waktu untuk dapat visa dari imigrasi Canada. M berangkat lebih dulu dan kemudian balik 3.5 minggu kemudian untuk menjemput kami.

Soal kehidupan dan cerita salju di Saskatoon akan di posting terpisah ya… Pertimbangan jarak yang bikin tiket pesawat super mahal, dan beda waktu yang bikin susah komunikasi adalah alasan terbesar kami memutuskan untuk ga lanjut di Saskatoon dan kembali ke Perth. Dan alhamdulillah, sebelum meninggalkan Saskatoon, M sudah dapat tawaran kerja lain lagi. Dan kami pun mesti pindahan lagi πŸ˜‹


Kali ini, ke Adelaide. 

Setelah hampir sebulan setengah kembali ke Perth, akhirnya kami pun pindahan lagi πŸ˜„ 30 hari di akomodasi sementara, kemudian nanti pindah ke rumah kontrakan. Mudah-mudahan kami ga perlu pindahan lagi untuk beberapa waktu ke depan. 

Alhamdulillah untuk urusan pindah antar negara kami dapat paket packing and shipment dari kantorJadi cukup beresin dan pisahin barang saja, mereka (movers) yang bungkus, masukin kardus dan angkut. Tiba ditujuan pun mereka yang bongkar dan bawa lagi kardus-kardusnya. 

Pindahan kali ini sepertinya lebih besar dampaknya buat Eden. Sejak kita keluar dari rumah, Eden selalu ngajak pulang. Mungkin karena sekarang beda rasanya buat dia, selain sudah lebih mengerti, mungkin juga merasa punya kamar sendiri dengan barang dan mainan sendiri. Waktu mobil kami diangkut truk untuk pindahan pun Eden teriak protes dengan mata penuh airmata. Saya jelaskan kalau mobilnya ga bisa naik pesawat dan akan ketemu nanti di Adelaide, wajahnya berangsur tenang. Sampai hari ini, seminggu lebih kami meninggalkan rumah di Perth, Eden masih beberapa kali bertanya kapan kita pulang ke Perth. 

Semoga aja Eden dan Kiran segera bisa adaptasi, tetap ceria dan selalu sehat. Semoga kami segera dapat rumah yang cocok dan berjodoh. Dan tentunya, semoga aja rumah di Perth dapat penyewa yang baik dan bertanggung jawab ya… Aamiin ya rabbal alamiin.