Dilangkahin

Beberapa waktu lalu sepupu saya ulang tahun, dan ramailah grup whatsapp keluarga besar dengan ucapan selamat dan doa. Salah satu sepupu saya (sebut saja Mawar 😛) mengucapkan; “selamat ulang tahun ya dek, semoga sehat selalu, panjang umur, bahagia dan cepat menemukan jodoh (setelah kakak)”.

Langsung saya samber, kenapa doanya pake setelah kakak ya? Dan tentunya ga ada jawaban. Yang berulang tahun menjawab dengan, “ketemu aja dulu boleh dong…”.

Beberapa tahun lalu saya pernah pergi sama Mawar dan ibunya yang adalah adik kandung ibu saya. Lupa saya persisnya apa yang kami bahas saat itu, tapi kalau ga salah soal anak laki-lakinya yang sudah punya calon dan siap menikah. Sementara Mawar sang kakak belum punya pacar dan tante saya ga mau kalau Mawar dilangkahi. Saat itu kedua adik saya sudah menikah, yang artinya saya sudah dua kali dilangkahi dan beliau ga tau kalau saya saat itu sudah jalan sama M. Lalu tante saya bilang; ” iya tante ga mau nanti kalau Mawar dilangkahi, terus nasibnya jadi kaya teteh ga kawin-kawin”. 

Saya sempat rada bengong juga, ga nyangka tante saya bisa ngomong gitu di depan saya kaya saya ga punya perasaan. Tapi saya males nyaut panjang lebar, saya iya-in aja tapi emosi bikin kuping saya terasa panas luar biasa. Waktu saya cerita ke ibu saya, beliau tersinggung luar biasa, tapi ya sudahlah, ga penting juga dibahas.

Sahabat baik saya waktu SD adalah teman pertama saya yang kebagian dilangkahi, adiknya 4 orang, dan dia dilangkahi oleh 3 adiknya. Saya adalah partner-nya di pernikahan adiknya yang pertama, saat itu kami sama-sama ga punya pacar 😄. Waktu adiknya yang kedua akan menikah, salah seorang teman komentar; “Gila! Dilangkahin dua kali? Gw sih mending lompat aja deh dari jembatan!”. Dan sampai saat ini, teman kami ini masih single dan sudah dua kali dilangkahi adiknya. Sahabat saya alhamdulillah sudah menikah, suaminya baik dan punya dua anak yang lucu dan sehat.

Waktu adik laki-laki saya bilang kalau dia sudah mempertimbangkan akan menikah dengan pacar yang sudah bersama sekian tahun, saya langsung bilang kalau saya ikhlas dilangkahi. Tapi rupanya ibu saya belum rela, selain karena calon istri adik saya belum lulus kuliah, ibu saya minta adik saya untuk tunggu sampai umur saya genap 30 tahun. Kalau masih belum ada jodoh baru boleh dilangkahi. Adik perempuan saya menikah dua tahun setelahnya.

Seorang teman saya, laki-laki, menikah lebih dulu dari kakak perempuannya. Ini lumayan drama. Waktu proses awal perijinan dll, kakak perempuannya setuju dan ga keberatan dilangkahi. Tapi pada saat lamaran, sang kakak histeris mengamuk minta pernikahan dibatalkan karena dia ga mau dilangkahi. Entah bagaimana akhirnya sang kakak setuju dan teman saya saat ini sudah punya tiga anak.

Saya percaya, kalau memungkinkan pasti ga ada deh satu manusia pun yang mau dilangkahi. Tapi kan kita juga ga bisa egois menghalangi jalan jodoh adik sendiri. Seperti yang sering kita dengar; “rejeki, jodoh dan mati adalah rahasia Allah, ga akan tertukar”. 

Jalani hidup dengan selalu berusaha untuk berbuat baik dan ikhlas, ga usah mikir jauh soal pahala karena itu bukan urusan kita. Cukup supaya bisa tidur tenang tiap malam. 

Selamat tidur dari belahan dunia sebelah sini 😘

Advertisements

26 thoughts on “Dilangkahin

  1. kakak perempuan sulung titin dilangkahi 2 adiknya, satu laki2 dan satu si bungsu. bahkan menikahnya baru setelah 3 tahun kemudian, dan titin dilangkahin sm si bungsu itu juga, yg sekarang udh punya 3 anak dan titin blm nikah2 jugak wekekeke 😀

    hihi.. kalo ditanya rasanya; biasa aja. mungkin karena inget kakak sulung titin yg dulu dilangkahin sampe 2 org dan baru menikah 3 tahun kemudian 😀

    • Iya betul Tin, aku dulu juga rasanya biasa aja. Kayanya ga guna banget gtu klo masalah ginian bikin kita manyun, adek sendiri bahagia masa kita ga rela ya ga sih? 😋
      Semoga dipermudah jalan jodohnya n diberi yang terbaik ya neng 😘

      • betuuul.

        aamiin, hatur nuhun doanya mba din ^^

        tapi sama kaya ibu mba din, ibu titin yg suka misuh2 kalo anaknya disinggung2 soal jodoh, 😀

        lucunya dulu, waktu ngater2in besek makanan ke tetangga rada jauh, mereka rumpi2, “oh, ini yg nglangkahin itu, kasihan kakaknya.”

        terus titin bilang; “ini saya kakaknya bu, semua udah ada jatah waktunya..”

        ahaha :D.

      • Oiyaaaa semua tetangga n sodara peluk sambil bisikin, sabar ya neeeng…
        Bukan ga terima kasih ya, tapi karena sodara n tetangga yang begitu banyak banget jadi gerah sendiri n garing hahahahhaa

      • ahaha.. iya bangeet.

        itu kakak titin yang kebagian digituin.. pada peluk2 sama nangis.

        kakak jd garing dan bingung sendiri dan jadinya yang kesel malah ibu 😀

  2. Aku juga dilangkahi adik nomer 4. Jadi si adik nih melangkahi 3 orang kakak.., rekor ya..😝 Dan aku tidak peduli. Keluarga inti nyantai aja.. Seperti biasa.., yang heboh malah “backing vocals)..😝 Sejak pesta kawinan adikku, seisi dunia rajin nanya kapan aku nikah.. Dan 4 tahun setelah adikku menikah, dia bercerai.. Aku komentar ke nyokap dengan gaya sarkasme: “Tumben gak ada yg nanya kapan aku cerai (waktu itu aku udah nikah sama M)..🤣

    • Betul, yang rusuh selalu penari latar ya 😄

      Pas mo langkahan kedua itu sempet agak rusuh, banyak tawaran perjodohan siti nurbaya 😄 emang jodoh mah ga kemana lah yaaaa

    • Betul. Pas adek2ku nikah itu, upacara langkahannya juga serius benerrr… Katanya harus dijalanin supaya jalan jodoh tetap terbuka. Aku ikutin aja biar ibu bapak-ku tenang 😉

  3. Saya 3 bersaudara, adik bungsu laki2 saya bisa jadi akan melangkahi adik perempuan saya. Mengingat adik bungsu sudah ada calon istri sementara adik perempuan belum ada calon suami. Tapi kami keluarga inti santai banget kalau memang dilangkahi. Alhamdulillah di keluarga besar kami, langkah – melangkahi adalah hal yang biasa.

    • Klo di adat Sunda n Jawa itu ada upacara langkahan segala Man, supaya ga ketutup jalan jodoh katanya. Makanya gw jadi penasaran apa cuma di pulau Jawa aja kah adat ini atau pulau lain juga ada?…

  4. Sebenarnya langkah2an itu adat dari mana sih bo? Keknya di keluarga aku nyantai aja ngelewat2in yang lebih muda nikah duluan tp emang liat keluarga orang lain bisa jadi ribut parah kalau ada yang kek begitu 🙂

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s