Curhatan Madam Expat

Sebelum pindah ke Jakarta, beberapa teman sudah mulai meledek saya habis-habisan karena saya akan menyandang status ‘madam expat’; istri bule yang kerja di Indonesia. Segala pesan, nasihat dan cela-celaan pun bertaburan memenuhi percakapan di WhatsApp πŸ˜‹

Jadi ingat beberapa cerita soal ‘madam expat’ yang saya temui di Papua dulu, waktu saya kerja di medical service-nya perusahaan pertambangan yang dekat salju Cartenz itu…

  • Pernah ada ibu-ibu yang pas dipanggil namanya ga mau bangun dari kursi, padahal dia duduk dekat meja pendaftaran jadi ga mungkin lah ga kedengaran. Pas dipanggil ulang dengan nama belakang suaminya aka Mrs. Xxx, langsung berdiri dengan semangat sambil bilang, “that’s me, that’s me!”.
  • Ada juga yang kalau daftar ga mau lewat meja pendaftaran, maunya langsung duduk depan ruang dokter expat. Kalau diminta kembali ke ruang depan untuk daftar, langsung dengan nada tinggi bilang; “saya istri expat loh mba…”.
  • Satu lagi, saya ketemu ibu ini lagi belanja di Hero dan sibuk mondar mandir dengan high heels bletak-bletuk nyari petugas, trus dia tanya dengan logat Cinta Laura; “mmm mba, syaya chari kengkong, mana ya?. Mba-mba Hero bingung, tapi akhirnya ketahuan kalau yang dicari ibu itu ga lain dan ga bukan adalah kangkung 😁.

Jadi waktu saya mulai pacaran sama M, saya mesti tebal kuping karena semua teman yang tau kalau saya selalu bilang ga tertarik sama bule ngeledek saya habis-habisan. Nasib ya nek… πŸ˜‹ makanya ga boleh banget deh ngomong ‘ga bakalan’, nanti bisa ketula.

Saya pernah cerita sebelumnya kalau saya dituduh sebagai babysitter-nya Eden sama mba kasir di RS Brawijaya kan? Nah setelah pindah ke Jakarta, tuduhan-tuduhan macam ini makin sering saya terima. Mau marah, kok ya percuma, tapi sampai hari ini saya masih tetap ngerasa dongkol sih kalau kejadian.

  • Suatu hari berdua Eden lagi jemput M pulang kerja, nunggunya depan gerbang apartemen depan pos satpam. Setelah nanya Eden umur berapa bulan, muji-muji Eden lucu dll dst blablabla, satpam itu nanya; “trus situ siapanya?”. 
  • Petugas maintenance apartemen datang dan pas dibukain pintu mukanya asem trus nanyanya dengan nada datar ga sopan, pake nyuru-nyuru pulak; “ini dong mba…”, ato “emang kenapa ac-nya?”.
  • Plus banyak kejadian serupa yang berulang hampir setiap minggu πŸ™ˆ

Saya ga gila hormat, cuma jadi ngerasa diperlakukan sebagai masyarakat kelas dua atau seseorang yang ga perlu dihormati aja. Kalau pas jalan sama M, kadang orang tuh sampe bungkuk-bungkuk hormat, ke dia tentunya bukan ke saya.

Emangnya orang Indonesia ga umum gitu tinggal di apartemen? Atau orang yang tinggal di apartemen mesti selalu dandan rapi supaya ga disangka babysitter?

Pada prinsipnya menurut saya sih ini hal mendasar banget, bahwa semua manusia harus saling menghargai dan menghormati. Emangnya kalau saya babysitter, lalu saya ga punya hak dihargai dan boleh dibentak atau diperlakukan ga sopan? Duhhh jangan sampe deh ya saya jadi orang yang begitu. Knock on wood.

Oya, ada satu kejadian juga yang bikin saya bengong. Teman kantor saya (dulu, sekarang jadi teman kantor M), mau titip mie ayam buat saya untuk M bawa pulang. Dia tanya,”emang gpapa klo M nenteng kresek? Dia kan bule…”. Astaga benerrrrr πŸ™ˆ Emangnya kenapa kalau bule nenteng kantong kresek? 

Sungguh deh, apapun kemasannya, kita semua manusia, penghuni bumi. Yang sudah sewajarnya hidup saling menghargai dan menghormati. That’s not supposed to be so hard, right?

Advertisements

38 thoughts on “Curhatan Madam Expat

  1. Hai Hallo D, aku sedih bacanya 😦 kalo kata suami aku ‘mental inlander’ itu nyata masih dianut banyak orang. Ketemu orang asing dikit langsung unggah ungguh berlebihan.
    Contoh lain kayak beberapa restoran yang selalu available kalo yang nelfon mesen pake bahasa inggris dan selalu penuh kalo yang mesen bahasa indonesia – hihi. Suami aku pernah nyoba nelfon, tenyata bener :p

    • Soal resto itu aku jg ngalamin, ngeselin plus malu juga kadang sm M. Keliatan bgt kadang menggilanya ya sm manusia ber-casing orang asing gitu…

  2. Ah, itulah mba yah,kadang di negara kita sendiri suka mendeskriminasi berdasarkan fisik dan penampilan. Uh. Semangat. Tidak bisa memberi semangat lain selain tebalkan telinga. Karena aku tinggal di pertambangan yang banyak expat dari kecil dulu, beberapa yang pendamping ada yang kelakuannya gak enak seperti mab bilang, tapi banyak yang baik-baik saja.

  3. D, aku ngakak bacanya. Ngakak soalnya punya pengalaman yang sama. Pas menjelang nikah, temen2 deketku rese banget digrup wa suka ngegodain “ciyeeh dapat bule, ntar minta dinomer satuin terus dong kalo dipelayanan publik” aslinya itu sarkas karena mereka tau bagaimana masyarakat Indonesia kebanyakan masih menyanjung2 caucasian. Kenyataannya adalah aku sering disangka tour guide suami kalo jalan bareng. Kalo yang ini masih bikin aku sama suami ketawa sih. Tapi pas ke Bali aku disangka cewek bayaran. Suami ga terima, sampai dia panggil polisi yang kebetulan lewat waktu di legian. Kapokmu kapan 😝 *kesel banget yang terakhir. Ada lagi kejadian di KBRI Den Haag sini, pas mau nonton acara musik aku telpon dibilang tiket sudah abis. Nah, pas suami iseng2 nelpon, dibilang masih ada tiket banyak. Lah kan sinting, katanya malam musik buat WNI, tapi kok warga negaranya dikibulin sendiri. *sori curhat kepanjangan haha *towell Eden.

    • Sarkas bener Den, sama tuh temen2ku juga gtu πŸ˜‹ kita tungguin aja kli2 mreka dpt bule jg, biar kta bully balik abis2an hahahaha

      Eh tp kok KBRI yg udah diluar negeri pun msh gtu ya? Aihhhhh πŸ™ˆ

  4. Betul banget, bukan gila hormat, tapi harusnya semua orang di perlakukan sama ga ada yang lebih tinggi atau lebih rendah. πŸ™‚

    Btw gw dulu kepengen nikah ama orang Bule eh dapetnya orng Indo, harusnya ikutan bilang ga tertarik ama bule ya biar dapet bule.. Hahahaha *maaf ngelantur*

  5. Madam expats yg “epic” ada dong di Sangatta.. Suatu hari dia ngelewatan security post kompleks perumahan karyawan (di mana dia tinggal juga) pake mobil pribadi bukan mobil perusahaan yg ada tempelan ID-nya, ditahan dulu sama satpam utk memastikan identitasnya, eh marah tuh si Madam pake bilang: “Eh Pak tau gak siapa saya..?!? Saya ini istri Mr. Xx expats Project Manager !!!”
    Alamak!

    • Nah yg epic-epic ini bikin gerah ya, ngrasa harus diperlakukan lebih πŸ™ˆ

      Atuh kmu mah ga perlu minta pasti karpet merahnya dari bandara balikpapan sampe sangatta ya? Hihihi

      Gmana baby B, nenen-nya n bobo lancar?

      • Eh si karpet merah itu dari Cianjur ke mana-mana dong😝 Aku kan bisa juga jadi Madam Ekspats yg super epicπŸ˜‰
        Bear sehat.., nyusu lancar, bobo juga lancar.., lancar ngajak begadang😝 Gimana anakmu.., semoga sehat ya..πŸ˜€

      • Bhahhahaa madam epic atuh eta mah πŸ˜‹

        Eden alhamdulillah mulai lepas asi klo mo tidur mlm, tp tidur siang masih jd cuma sekali sehari. Klo k ibukota kabar2i ya, pengen liat Bear πŸ˜‹

  6. Emang mesti tebel kuping dan siap mental bgt ya mbak D 😦
    Kadang suka bingung sm org2 yg nganggep bule bukan orang 😐
    Eh tapi bener mbak D, apa salahnya ya bule nenteng kresek? Ian malah sampe ikut ke pasar tradisional dan nenteng2 kresek belanjaan mama ku kmn2 πŸ˜›

    • Mungkin karena image mereka bahwa bule itu beda, pdhal di negaranya ya dia ngerjain sgala mcm urusan tmasuk bersihin toilet πŸ˜… orang kita malah ga mau n nyuru asisten yg kerjain

      • Iya bener mba D. Mereka itu lebih mandiri ya kalo dibandingin sm orang kita.
        Itu istri para Expat yang gayanya kayak begitu, kalo pulang ke negara suaminya dan gak punya asisten rumah tangga bakal jadi kayak apa ya?

    • Aku ga perhatiin juga sih mba gmana mereka diperlakukan. Tp beberapa kali barengan sama keluarga Arab, entah di mall atau apt/hotel, laki-laki Arab ini ngeselin bgt. Mereka ga risih ngeliatin kita dari atas ke bawah ato bahkan matanya berhenti di bagian tubuh tertentu. Mereka ga peduli walaupun kota udah melotot marah. Ga peduli walaupun aku sama ibu yang memang berjilbab.

      Sekali waktu aku berdua temen cewe lagi di jacuzzi, trus Bapak Arab ini berdiri ngeliatin kita. Aku tanya ada apa, dia ga bergerak dan ga jawab. Padahal dia disitu sama keluarganya, dan aku juga sama M dan Eden. Bikin naik darah 😑

  7. Hai Mba diny, it’s me fenti πŸ™‚
    kelihatan banget ya perlakuan orang selalu beda dengan liat penampilan. aku sendiri ngerasa beda diperlakukan orang kalo pas lagi dandan rapi dengan pas pake kerudung bergo dan muka polos. sempet pas dirumah juga pake daster lusuh rambut berantakan, lalu ada bapak2 nanya, “bosnya ada, mba?”
    twewew.

  8. Huhahhahaa…. Sabar yaaa πŸ˜„
    Tapi aku gak pernah sih kecuali suka disangkaian ketemu Matt dicafe2 (you knowlah) .
    Istri bos si Matt jg suka disangkain nanny anak2nya loh Din, dia dr yg jengkel sampe bilangnya iya bener jd nanny soalnya emang kerjaanya anter jemput anak katanya hahhahaha

    • Iya kyanya lama2 udah capek n ilang jengkelnya ya Non, aku msh suka dongkol nih, msh pengen blepak2 aja bawaannya πŸ˜‹

      Btw ya, soal ktemu di cafe…
      Bbrapa dr kluarga besar pihak bapak, sampe saat ini msh meyakini klo aku kenalan d dunia maya. Dan salah satu kakaknya bapakku, waktu kita datang antar undangan kwnan, nanya gini; “teteh udah 100% belum nih sama M?”
      Aku pikir maksudnya udah yakin 100%, ato cinta matik 100%, ternyata maksudnya adalah apakah sudah menyerahkan diri lahir batin jiwa raga 100% πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ klo ga ksian sm ibu bapakku, pasti udah gw jawab, “ya 360% atuh waaaa… 😈”

  9. Aku si so far lom perna dikirain babysitter, tapi perna dikirain adik-kakak hahaaa kalo yg ini sering2 aza😜😜
    Kmarin ke Bali kita cewe2 naik taxi ke Potato Head, sampe di gerbang yg pertama disuruh brenti taxinya dan kita semua disuruh kluar jalan kaki. Pas kita lg jalan menuju entrance taxi yg dibelakang kita yg isinya bule2 dikasi lewat sampe brenti pas di depan lobby dong! Waah langsung kita ber-4 mencak2 ke reseptionist dan aku nhomong sm managernya! Ihh bukan soal jalannya, tapi knapa kita diperlakukan beda dgn si bule ditanah air kita sendiri! Akunpdhl uda sumpah2 sblumnya ga mau lagi ke PH krn tahun lalu kjadian hampir sama jg terjadi. Bt bt beteeeeee!!!

    • Ya secara mba Ria kecil mungil gtu, cocok bener kakak-adek πŸ˜‹

      Kyanya emang service di Indonesia masih sangat mendewakan non-WNI ya, diskriminatif bgt! Emosi bgt deh aku klo udah bahas yg bgini2, gemessss

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s