Curhatan Madam Expat

Sebelum pindah ke Jakarta, beberapa teman sudah mulai meledek saya habis-habisan karena saya akan menyandang status ‘madam expat’; istri bule yang kerja di Indonesia. Segala pesan, nasihat dan cela-celaan pun bertaburan memenuhi percakapan di WhatsApp 😋

Jadi ingat beberapa cerita soal ‘madam expat’ yang saya temui di Papua dulu, waktu saya kerja di medical service-nya perusahaan pertambangan yang dekat salju Cartenz itu…

  • Pernah ada ibu-ibu yang pas dipanggil namanya ga mau bangun dari kursi, padahal dia duduk dekat meja pendaftaran jadi ga mungkin lah ga kedengaran. Pas dipanggil ulang dengan nama belakang suaminya aka Mrs. Xxx, langsung berdiri dengan semangat sambil bilang, “that’s me, that’s me!”.
  • Ada juga yang kalau daftar ga mau lewat meja pendaftaran, maunya langsung duduk depan ruang dokter expat. Kalau diminta kembali ke ruang depan untuk daftar, langsung dengan nada tinggi bilang; “saya istri expat loh mba…”.
  • Satu lagi, saya ketemu ibu ini lagi belanja di Hero dan sibuk mondar mandir dengan high heels bletak-bletuk nyari petugas, trus dia tanya dengan logat Cinta Laura; “mmm mba, syaya chari kengkong, mana ya?. Mba-mba Hero bingung, tapi akhirnya ketahuan kalau yang dicari ibu itu ga lain dan ga bukan adalah kangkung 😁.

Jadi waktu saya mulai pacaran sama M, saya mesti tebal kuping karena semua teman yang tau kalau saya selalu bilang ga tertarik sama bule ngeledek saya habis-habisan. Nasib ya nek… 😋 makanya ga boleh banget deh ngomong ‘ga bakalan’, nanti bisa ketula.

Saya pernah cerita sebelumnya kalau saya dituduh sebagai babysitter-nya Eden sama mba kasir di RS Brawijaya kan? Nah setelah pindah ke Jakarta, tuduhan-tuduhan macam ini makin sering saya terima. Mau marah, kok ya percuma, tapi sampai hari ini saya masih tetap ngerasa dongkol sih kalau kejadian.

  • Suatu hari berdua Eden lagi jemput M pulang kerja, nunggunya depan gerbang apartemen depan pos satpam. Setelah nanya Eden umur berapa bulan, muji-muji Eden lucu dll dst blablabla, satpam itu nanya; “trus situ siapanya?”. 
  • Petugas maintenance apartemen datang dan pas dibukain pintu mukanya asem trus nanyanya dengan nada datar ga sopan, pake nyuru-nyuru pulak; “ini dong mba…”, ato “emang kenapa ac-nya?”.
  • Plus banyak kejadian serupa yang berulang hampir setiap minggu 🙈

Saya ga gila hormat, cuma jadi ngerasa diperlakukan sebagai masyarakat kelas dua atau seseorang yang ga perlu dihormati aja. Kalau pas jalan sama M, kadang orang tuh sampe bungkuk-bungkuk hormat, ke dia tentunya bukan ke saya.

Emangnya orang Indonesia ga umum gitu tinggal di apartemen? Atau orang yang tinggal di apartemen mesti selalu dandan rapi supaya ga disangka babysitter?

Pada prinsipnya menurut saya sih ini hal mendasar banget, bahwa semua manusia harus saling menghargai dan menghormati. Emangnya kalau saya babysitter, lalu saya ga punya hak dihargai dan boleh dibentak atau diperlakukan ga sopan? Duhhh jangan sampe deh ya saya jadi orang yang begitu. Knock on wood.

Oya, ada satu kejadian juga yang bikin saya bengong. Teman kantor saya (dulu, sekarang jadi teman kantor M), mau titip mie ayam buat saya untuk M bawa pulang. Dia tanya,”emang gpapa klo M nenteng kresek? Dia kan bule…”. Astaga benerrrrr 🙈 Emangnya kenapa kalau bule nenteng kantong kresek? 

Sungguh deh, apapun kemasannya, kita semua manusia, penghuni bumi. Yang sudah sewajarnya hidup saling menghargai dan menghormati. That’s not supposed to be so hard, right?

Iklan