Jemuran oh jemuran

Bahasan ini ga penting banget deh, tapi gara-gara bapak mertua yang udah pensiun jadilah kebahas soal beginian ๐Ÿ˜…

Mungkin seperti juga ibu/istri lain yang bersiap menghadapi suaminya pensiun ya, beberapa minggu sebelum tuh Nana sudah bolak balik ngomong; “what am I gonna do with him at home 24/7?”, bahkan ada komen temannya juga yang bilang; “it’s either you’re the one going crazy or him”. Hahahaha ga bener banget ya?

Tapi pas saya cerita ke ibu saya, dia juga komen hal yang sama loh. Mereka bilang, hal yang sudah biasa mereka kerjakan bertahun-tahun sendirian tiba-tiba akan dibantu/diinterupsi oleh seseorang dengan caranya sendiri. Misalnya, cara lipat cucian, cara bersih-bersih rumah, dan tentunya cara jemur pakaian.

Umumnya disini tiang jemurannya seperti payung, nah Nana itu rupanya kalau jemur baju, tiap blok jemuran harus pakai jepit yang sewarna. Sementara Pop ya mana peduli kan? Yang penting baju tergantung, selesai deh. Konon katanya pernah ada teman yang datang dan bantuin dia jemur baju, setelah si teman pulang, dia ganti lah itu jepit jemuran supaya matching seperti kebiasaannya ๐Ÿ™ˆ

Cerita belum selesai nih, karena ternyata saya pun punya kebiasaan yang mirip. Saya kalau jemur baju, jepitan baju harus sewarna. Misalnya satu kaos kan dua jepit, nah warnanya harus sama tuh ๐Ÿ˜… terus juga, kaos kaki harus bersebelahan sama kaos kaki, begitu juga pakaian dalam hahahaa… Terus terang saya ga sadar kalau punya kebiasaan ini sampai suatu hari jemur baju sama M dan dia nyodorin jepit warna suka-suka. Dia ketawa-ketawa sementara saya uring-uringan.

Ada yang punya kebiasaan khusus juga dalam urusan rumah-rumahan?

Advertisements

22 thoughts on “Jemuran oh jemuran

  1. Ahhh, akupun! Aku terbiasa menjemur berdasarkan kategori. Bawahan satu deret dengan bawahan. Atasan pun begitu. Baju dalam, kaos kaki juga. Jadi menjemur berdasarkan fungsi. Menaruh baju di lemari harus disusun berdasarkan degradasi warna. Jadi warna yang paling bawah harus yang lebih gelap, mengarah keatas semakin terang. Ribet kata suamiku. Tapi aku happy hahaha.

    • Hyahahaha senang ya ternyata kita ga sendirian. Klo lemari, aku urutin bdasarkan yg terakhir dicuci. Jadi yg bersih selalu masuk deretan paling bawah, kasian nanti bajunya itu-itu aja yang lain ga kbagian ๐Ÿ˜›

  2. samaa.., aku jemur itu pakaian dalam harus di bagian tengah supaya nggak kelihatan sama orang lain…
    suka ngomel2 kl anak2 jemurnya itu baju2 nggak rapih naruhnya

  3. Hahaha aku D kalau suami aku bantuin jemurin baju itu ngasal malah bikin capek ngulang kerjaan plus ngedumel aku suka yang rapi berurutan s di kasih jarak, kalau suami aku asal di hanger beres..

  4. Wah kebiasaan unik, terus kalau pas jepitan nya nggak ada pasangan warnanya ga jadi ngejepit dong?

    Aku biasa menyetrika underwear dan mama mertua kaget, buang2 waktu katanya. Padahal kan underwear yang udah di setrika itu jadi smooth.

    • Klo gada pasangannya aku ganti warna lain Tje hahaha niat yak…
      Esama tuh, M jg ketawain klo liat aku setrika daleman, komennya sama persis sm mertua kamu.

  5. Kebiasaan harus warna sama hanya untuk jepitan baju atau hal lainnya juga D? Aku kenal orang yang isi lemari pakaiannya diatur berdasarkan warna, dari gelap ke terang. Bagus tapi aku ngga bisa, ngga ada waktu ๐Ÿ˜‰

    Hmm kebiasaan aku kalo masak multi tasking. Misalnya selagi rebus kaldu, aku potong-potong sayuran kek dan bakar sesuatu dioven. Ngga bisa aku masak sama orang yang kerjanya satu-satu, aku ngga sabar ๐Ÿ˜‰

    • Warna sama buat daleman yg aku pake jg mba, tp baju sepatu atau tas sih gpapa selama sewarna n senada.

      Klo urusan dapur, aku gakan interupsi mba, secara ga bisa masak. Aku tungguin matengnya aja ya hahahaa

  6. halo mbak, salam kenal ๐Ÿ˜€

    Aku juga punya kebiasaan sendiri dalam hal jemur pakaian ๐Ÿ˜€
    Aku maunya yang di jemur celana kerja suami/punya sendiri, kemudian kemeja lengan panjang suami, lanjut kemeja lengan pendek, trus kemeja kerja sendiri, baru pakaian rumah. Pakaian dalam juga begitu, harus berurutan, termasuk kaos kaki wkwkkww…. kata suami “Yang penting kering”, kataku “Ngejemur juga ada seni-nya” hahaha

    nah kl misalnya yg jemur kebetulan ART atau suami, nanti pasti aku beresin lagi sesuai ‘aturanku’ tadi hahaha

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s