Mandi Kembang

Masyarakat Indonesia masih banyak yang percaya sama hal klenik, seperti percaya bahwa kalau cuci muka di sumber air tertentu akan membuat kita awet muda, banyak rejeki dan enteng jodo. Nah, yang mau saya bahas nih poin terakhir.

Dikeluarga besar ibu saya, hampir setiap pernikahan dilengkapi dengan ritual siraman. Sepertinya ini adat Jawa ya, karena dari pihak bapak saya yang Sunda kayanya ga ada siraman.

Air siraman yang harus berasal dari 7 sumur dan berhias kembang 7 rupa ini selain dipercaya akan ‘membersihkan’ calon pengantin juga dipercaya akan membuat para lajang yang cuci muka atau bahkan mandi air siraman nantinya enteng jodo.

Sayangnya ini sepertinya ga berlaku buat saya. Secara pernikahan sepupu yang pertama dan cuci muka dengan air siramannya terjadi waktu saya SMA. Bagus saya ga kecemplung di air siraman waktu bayi macam Obelix ya hahhaa… Dari yang awalnya lucu-lucuan berebut dan antri sama sepupu-sepupu lain, sampai malas karena peserta yang semakin berkurang dan saya akhirnya hampir selalu jadi peserta paling tua ๐Ÿ˜…

Selanjutnya soal nyolong melatinya pengantin. Ga tau kenapa saya ga tertarik deh sama nyolong-nyolongan ini, kasihan aja udah cantik-cantik jadi acakadul kan…

Suatu waktu para bude mulai nyadar kalau saya ga lagi terlalu peduli sama hal-hal seperti ini, jadi biasanya pas saya pamit pulang selalu ada oleh-oleh khusus berupa sebotol air siraman atau potongan melati. Hadeuh keukeuh ya nek… ๐Ÿ˜„

Ga cuma kepercayaan masyarakat Indonesia aja, soal menangkap lemparan buket bunga pengantin juga dipercaya oleh masyarakat barat sebagai pertanda akan jadi pengantin selanjutnya ini ga kejadian juga sama saya. Saya kebagian lemparan buket bunga pengantin ga tanggung-tanggung, tiga kali dalam periode setahun di 2004. Itu saya lagi naksir orang dan si buket bunga bikin ge-er kalau saya bakal jadian sama dia, which didn’t ๐Ÿ˜‹. Dan saya punya pacar di 2005, dimana thanks to the bouquet, kirain saya akan segera jadi penganten, which -again- was wrong kekekekk…

Ada yang ngalamin mandi kembang dan loncat pake high-heels plus kebay demi ngedapetin buket bunga penganten juga? ๐Ÿ˜‹

Advertisements

15 thoughts on “Mandi Kembang

  1. Kalau aku yang kekeh ortu aku D. berhubung anaknya ini ngak pernah pacaran takut ngak laku jadi mamak aku hobi curi malati pengantin buat anaknya ๐Ÿ™‚

  2. Hi D, been there done all of that, hahaha… mandi kembang dan nyolong kembang pengantin uda, ibu saya rebutan perkakas rumah tangga hayuk (biasanya di perkawinan adat sunda ya), rebutan bouquet juga dijabanin walo gak pernah dapet juga sih ๐Ÿ™‚ tatatapi gak ada yang berhasil.. hahaha, just for fun aja jadinya… kalau sekarang gilirannya diinjek spatu sama ibu hamil biar bisa hamil lagi.. we’ll see yaa *peace

  3. Aku biasanya minta melati langsung sama penggantinya, jadi nggak nyolong. Suatu saat pernah dapat bunga melati di keris pengantin pria, bunganya utuh. Tapi abis itu dipanggil photographer, disuruh balikin ๐Ÿ˜ฆ

  4. untungnya keluargaku gak percaya adat-adat jawa kayak gitu.
    mommy campuran Koja sih mbak, jadi anak-anaknya yang menikah gak ada adat siraman dll kyk gitu ๐Ÿ˜€
    kalo bunga melati pengantin, itu aku pasti diambilin sm sodara. disuruh bawa plg biar cepet nyusul katanya -_-
    ikut acara tangkep bunga juga krn dipaksa2 suruh ikut. hahaha.. aku biasanya cmn ikut gabung di rombongan yg nangkepin bunga, tp pas bunga di lempar ya aku diem aja ๐Ÿ˜›

  5. Aku ngga pernah rebutan buket pengantin dan curi air kembang. Waktu nikah dulu sih pake upacara midodareni lengkap dan seingetku juga ngga ada temen yang curi melati & bawa pulang air kembang ๐Ÿ™‚

    Eh D, kok aku follow kamu tapi posnya ngga muncul direaderku ya? Ketinggalan nih bacanya. Aku coba follow lagi ya.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s