Enak Ga Enak-nya Perth

Hari ini tepat setahun yang lalu saya berangkat dari Jakarta ke Perth dengan menyandang status baru. Pastinya belum banyak sih yang saya tahu soal kehidupan di sinj, tapi berikut beberapa yang bisa kepikiran buat diceritain soal Perth.

Langit Biru – Udara Bersih – Kulit Busik

Dari pertama kali M kirim foto penampakan Perth, saya langsung ga bisa lupa sama langitnya yang biru bersih dan seringkali ga berawan. Cantik banget! Ga tau ya, saya suka banget sama langit biru, atau sunset dan sunrise plus langit malam yang penuh bintang dan yang cantik. Intinya sih saya suka langit. Jiwa melankolis (baca: cengeng) saya langsung nongol dan kadang disertai airmata yang bikin pandangan cantiknya jadi agak buram.
Sampai hari ini, setiap kali ada yang nanya apa yang paling saya suka soal Perth, jawaban saya konsisten; the blue sky!
Langit biru ini berubah jadi gelap penuh bintang kalau malam, bersih jelas banget. Walaupun belum ngalahin cantiknya malam berbintang di perairan menuju TN Komodo sana sih ya, tapi jelas menang dari langit malamnya Jakarta.

Terus ya, banyak banget burung berkeliaran bebas. Pagi-pagi memang gada suara ayam berkokok, tapi suara burung macem-macem bikin ceria. Apalagi kalau bukan musim panas, udaranya sejuk dan masih bisa ketemu embun pagi.

Kulit muka saya termasuk yang disebut kilang minyak saking berlimpahnya produksi. Tapi itu di Jakarta. Disini? Kulit saya kering, dan jadi dekil. Saya bukan orang yang takut matahari dan ga keberatan kulit gosong kalau liburan. Tapi disini, ampun deh, duduk di mobil aja kaki atau tangan saya bisa belang saking panas terik. Ini kaki saya ngebekas sendal jepit aja susah bener ilangnya. Pokoknya saya ngerasa kulit saya jadi ga sekeren biasanya (sok keren bener hihihi).

Ga Macet – Sepi

Ada sih macet kalau pas jam sibuk, tapi kalau dibanding Jakarta ya segitu ga macet lah. Seberang rumah saya ini termasuk jalan utama berlajur 4 yang masuk dalam daftar jalan negara (punya nomor urut), tapi mobil yang lewat diluar jam sibuk itu betul-betul ga banyak. Kayanya masih lebih banyak mobil yang mondar mandi di jalanan rumah saya di Jakarta yang cuma pas buat 2 mobil.
Hal ini juga tentunya didukung sama fasilitas transportasi yang bagus, jadi orang ga malas naik kendaraan umum. Ditambah biaya parkir harian di area CBD yang bikin naik darah karena mahalnya.
Kondisi ga macet ini tentunya sebanding sama jumlah penduduknya yang ga begitu banyak. Saya suka ledekin M, saya bilang Perth itu alien land secara ga ada manusianya. Menyenangkan sih buat saya yang udah mulai malas sama hiruk pikuk dan eungapnya kehidupan kota. Tapi kadang berasa sendirian juga, terutama di atas jam 5 sore. Bisa dibilang ga ada manusia berkeliaran deh. Dan rumah-rumah nyaris ga ada yang punya lampu taman, dan ga ada juga yang nyalain lampu teras. Cuma mengandalkan lampu jalan aja. Jadi rasanya kaya lewat jalan kosong tanpa rumah, gelap.

Mahal

Masih susah buat saya untuk ga menghitung kurs AUD dengan IDR kalau mau belanja. Untuk makanan ya ga usah dibahas deh ya, apalagi kalau jajan di restoran indonesia yang kita tau harganya berapa di tanah air. Di Jakarta, dengan harga sama saya sudah bisa dapat barang bagus bermerk di Metro misalnya. Disini, harga segitu baru dapat barang di Target, Big W ataupun K-Mart (semacam Matahari kalau di Indonesia). Dan barang di Myer dan David Jones juga ga keren tapi harganya bikin saya kangen Jakarta. Memang sih kalau pas lagi sale harganya jadi lumayan banget, tapi saya belum nemu merk atau toko yang barangnya cocok buat selera dan penampakan. Kalau bule kan putih bening dan rata-rata tinggi langsing gtu ya, jadi pakai warna dan model apa saja kelihatan cocok. Nah kalau saya yang kulit coklat asia dan sedikit bulat nan ga terlalu tinggi ini pasti jadi ajaib deh…

Less Mall – More Outdoor

Mall disini jauh banget kalau dibanding Jakarta. Paling tinggi hanya 2 lantai dan tetap luasnya ga sebanding. Isinya kurang lebih sama deh ya, walaupun buat saya tetap lebih keren Jakarta. Mall disini ga ada arena bermain semacam Lollipop, ada mainan berkoin di beberapa sudut atau arena bermain di beberapa bioskop.
Oiya, yang pasti di sini ga ada Starbucks tapi banyak tempat ngupi cantik dan lucu. Saya ga komplen deh bagian ini.
Area hijau bertebaran di banyak tempat, mungkin setiap berapa blok ada satu taman deh, lengkap dengan playground. Seperti dekat rumah kita sekarang, ada 2 taman besar dan salah satunya lengkap dengan danau kecil ditengahnya. Taman-taman besar malah dilengkapi dengan perlengkapan fitnes juga, nanti saya cerita dipostingan lain deh ya…

Makanan

Ini yang paling berat.
Cari tempat makan halal itu ga mudah, biasanya cuma nemu di resto Indonesia atau kebab. Diluar itu, bismillah aja deh, selama saya ga makan yang ga halal-nya gpapa deh. Sekarang saya jadi lebih rajin milih menu vegetarian, biar berasa lebih aman dan halal. Padahal belum tentu juga kali ya… Bagian halal ini M serius banget sih, jadi agak aman lah secara dia lebih paham dari saya.
Paling ga enak kalau pas ga punya apa-apa di rumah, dan males pergi. Ga bisa ngarepin abang jualan lewat, atau sekedar jalan kaki ke pojokan atau seberang jalan buat beli nasi goreng kambing. Yang jualan keliling cuma mobil eskrim dan itupun ga setiap hari.
Makanan Indonesia memang juara deh, dari rasa sampai jenis macamnya. Hadohhh jadi pengen pulaaaang…

Pajak – Fasilitas

Dulu jaman masih kerja, setiap kali lihat besarnya gaji yang dipotong buat bayar pajak itu rasanya dongkol. Jumlahnya lumayan bisa buat beli bubur ayam sama gerobaknya (ngarep), dan entah ada dimana itu duit pajak yang sudah kita setor.
Disini walaupun potongan pajaknya juga bikin eungap, tapi banyak yang bisa kita nikmati secara cuma-cuma dan kelihatan bentukannya. Jalan bebas hambatan gratis, fasilitas umum bagus, dan fasilitas kesehatan gratis.

Hmmm kayanya segitu dulu deh review setahunan saya di Perth. Kalau ditanya betah atau ga, saya betah bangeeeet… Yang berat itu kalau pas kangen orang rumah, kangen teman-teman baik dan kangen makanan. Saya bisa melowjelow sukilala dan bikin M putar otak biar saya ceria lagi hahaha…

Advertisements

5 thoughts on “Enak Ga Enak-nya Perth

  1. waduh D, udaranya sejuk namun bikin busik ehmmm harus extra lotion tu, terus soal lampu waduh tidak ada lampu teras emang sudah tradisi sana kali ya.
    tapi keliatanya nyaman disanaya..

    • Lotionnya ga bisa yg cantik2 gtu Ria, harus yg sorbolene cream, itupun butuh bbrapa hri biar kulit balik agak lumayan. Vaseline aja ga mempan.
      Untuk lampu, mereka selalu kasih alasan listrik mahal dan buat apa nyalain lampu klo ruangan ga dipake. Jd biasanya dalam rmh jg ga sebenderang kita di Indonesia.
      Sejauh ini nyaman bgt n betah, ayo mampir sini…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s