D + Dapur = …???

Dari dulu saya ga pernah tertarik sama urusan dapur. Mungkin karena ibu saya juga ga bisa masak dan baru jago sekitar 10 tahun belakangan. Kami berdua lebih suka beberes rumah. Tapi adik perempuan saya malah jorok setengah mati tapi jago di dapur, pernah usaha jualan roti segala dia.

Pernah suatu hari dulu di Papua, ibu bos minta tolong saya mampir ke supermarket beli sayuran untuk psikolog yang memang vegetarian. Beliau nyodorin lah itu daftar belanjaan sambil nanya, “kamu tau ga itu barangnya kaya apaan?”. Tentu saja beliau juga tau klo saya parah banget urusan dapur. Dan liat cengiran saya yang hopeless, dia pun minta tolong teman lain. 😬

Sampai di Perth sini, tentunya saya tetap ga bisa masak. Dari awal pun sudah bilang ke M kalau saya betulan ga bisa masak.

Suatu hari kita masak perdana barengan deh, saya kebagian potong dan kupas. Dimana sumpah bukan belagu, tapi saya ga ngerti ya cara kupas dan potong yang proper. Makan apel aja saya gigit blas karena ga kepengen harus keliatan dodol ga bisa motong πŸ™ˆ pokoknya malam itu M baru sadar kalau perempuan yang dikawininnya ini sedemikian parahnya. Jadi diajarin lah saya cara potong dan kupas yang baik dan benar πŸ˜…

Sebelum berangkat, beberapa teman ngasih saya buku resep dan juga buku tentang bumbu dimana saya juga buta sama sekali.

20140430-162146.jpg

Sekarang ini sih saya sudah agak lumayan lah. Sudah bisa bikin carrot cake dan chiffon pandan dari adonan instan, bisa masak bala-bala, perkedel, ayam goreng mentega, tahu telor dan beberapa lainnya. Kemajuan yang luar biasa sangat deh pokonya, bangga bener rasanya.

Tinggal jauh kampung halaman bikin kangen makanan, dan mau ga mau mesti usaha deh… Semoga makin pinter dan rajin masak, kali-kali bisa jadi duit ya kekekkekek

Eden, Domba & Mobil

Sebetulnya saya udah punya beberapa draft postingan, tapi karena kepotong-kepotong terus jadilah draft itu masih akan tetap jadi draft sampai waktunya nanti ganti status. Hari ini cuma mau pamer foto Eden aja sama barang barunya πŸ˜…

Yang pertama, sleep protector.
Setelah kuralang-kuriling cari guling supaya Eden boboknya lebih nyaman dan ga ketemu juga, kemarin kita nemu sleep protector ini. Stok yang ada cuma bentuk domba, jadi ya sudahlah Eden sekarang boboknya ditemenin domba deh πŸ˜‹

20140426-124539.jpg

20140426-124551.jpg

Yang kedua, kado lucu.
Minggu lalu, adiknya M yang tinggal di Melbourne minta alamat PO Box kita dan hari ini barangnya datang. Voila…!

20140426-124856.jpg

Harus muter otak cari kado kreatif buat dikirim balik, secara anak ketiga mereka lahir bulan Juni besok. Ada ide?

Btw, semoga judul postingannya ga terlalu ajaib ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Nana & Pram

Beberapa minggu lalu saya ceritanya mau ikutan mom’s group di komunitas multikultural Ishar. Tapi karena masih belum boleh nyetir, jadilah minta diantar Nana (panggilannya ibu mertua).

Malam sebelumnya saya minta diajarin buka dan lipat stroler supaya besok ga bingung, tapi M bilang Nana bisa kok jadi ga masalah. Baiklah, secara stroler ini juga lungsuran dari anaknya M ya harusnya bukan barang baru lagi buat Nana.

Acara kumpul-kumpul berlangsung dari jam 10.00 – 12.00. Jam 9.45 kita sudah parkir di halaman Mirrabooka community center. Turunin stroler dan pindahin Eden dari baby capsul, aman.

Walaupun percakapan berikut bikin waspada;
Saya: I asked M to show me how to fold and unfold the pram, but he said you know how to do it (sambil buka strolernya)
Nana: well, I don’t know how but i’m sure we’ll figure it out.
Saya: nyengir waspada
Nana: somehow i got the feeling we’ll be in trouble…

Anyway, masuklah kita ke gedung community center itu. Ternyata Ishar adanya di basement dan kami ga nemu lift. Jadi saya pikir mau ganti aja pakai capsul lagi, lebih praktis daripada nenteng stroler segede itu.

Dan kemudian drama pun dimulai…

Eden digendong Nana, saya lipat stroler. Berulang kali dicoba, itu stroler ga berubah sedikitpun. Eden nangisnya mulai histeris dan jerit-jerit. Gantian Nana nyoba dan ga berhasil. Saya coba masukin ke bagasi sedemikian adanya dan ga muat πŸ˜‚. Angkat tlp, M ini bgmanaaaa? Kok ga mo nglipet? Iya, saya mulai panik n pengen nangis.

Sampai akhirnya ada ibu-ibu nyamperin kita dan bantuin lipat stroler. Slep! Ga sampe 3 detik dia sudah simpan stroler dengan manis di bagasi. Rasanya pengen saya cium deh tuh ibu πŸ˜…

Selesai drama saya langsung masuk mobil buat menyusui Eden. Dan udah hampir setengah 12 dong pas juragan asi ini kenyang. Jadi kita berdua mutusin untuk balik aja, ga jadi ikut acaranya Ishar. πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

Btw ya, ternyata sebelumnya Nana ngalamin kejadian yang sama di tempat adiknya M. Ga ngerti cara lipat stroler dan berakhir dengan si stroler masuk mobil sedemikian adanya tanpa dilipat 😬

Kata Nana; i think i’m officially failed being a grandma now πŸ˜…
Saya cengengesan aja deh yaaa…

A Thank You Note

Hari ini saya kangen banget sama bapak, baru mulai ngetik aja mata saya langsung burem. Bapak saya itu ga banyak omong, sekaligus juga jail dan kadang agak garing hehehe… Ah sudahlah, makin panjang nulis saya jadi makin kangen beliau.

Tulisan berikut saya bikin setahun yang lalu, bisa dilihat disini.

Sepanjang Nafasku

Hari itu,
Berbaris kalimat ku tuturkan kepada beliau penjagaku, untuk mengizinkan kita bersama
Memohon keikhlasannya untuk menikahkan aku, denganmu
Serak penuh tangis haru menyelimuti jawaban sederhananya yang penuh cinta

Hari itu,
Kemudian terucap sebaris kalimat janji untuk bersama sepanjang usia
Janji dihadapan segala yang hidup, dihadapan Dia yang maha kuasa
Untuk menjaga kebersamaan kita dalam bahagia, lahir batin, dunia dan akhirat

Sepanjang nafasku,
Sepanjang nafasmu,
Semoga kekal selamanya
Dalam cinta dan bahagia

Penuh doa, rahmat dan hidayah
Selamanya…

– Minggu, 07 April 2013 –

20140416-144849.jpg

Sunday Morning

Tadi pagi kita jalan-jalan ke pasar kaget dekat rumah, cerita soal pasarnya menyusul ya… Kali ini mau posting popotoan narsis aja πŸ˜‹

Hope you all have a nice n peaceful weekend 😘

20140413-174143.jpg

Roti Roti…

Masih dari edisi kangen makanan Indonesia, saya masih kangen roti abon. Walaupun sudah dibawain sama 3 kloter terpisah yang datang ke Perth, kok rasanya ga lunas-lunas deh kepengenan ini.

Biasanya di rumah Jakarta, minimal seminggu sekali pasti ada satu box roti Holland Bakery dan kesukaan saya roti abon. Buat sarapan sambil minum kopi sebelum berangkat ke kantor, sedap!

Waktu kita ke Melbourne beberapa bulan lalu, saya juga keluar masuk bakery untuk cari roti abon. Ada sih, tapi semuanya abon ga halal. Dan tentu saja penampakannya menarik. Entah kenapa yang ga halal itu kok seringnya enak dan menarik ya hahaha…

Bakery disini ga ada yang jual roti coklat atau roti seperti yang biasa ada di Jakarta. Rotinya disini sejenis muffin, quiche, pie dan teman-temannya. Roti tawarnya juga macam-macam, secara saya orangnya ga ribet harus roti jenis tertentu jadi ya ga masalah. Tapi pas keponakan saya kesini Februari lalu, dia protes waktu bundanya kasih roti tawar isi nutella yang dilipat dua. “Kok rotinya berantakan bunda?”. Soalnya roti di Jakarta kan kalau dilipat dua ga pecah dan lentur, disini ga lentur jadi bentuknya memang ga kotak lagi.

Tiba-tiba pas lagi ngetik postingan ini kok saya jadi ingat bapak tua yang dulu jual roti pakai gerobak sepeda dan lewat depan rumah tiap sore ya… Saya selalu beli roti kacang dan roti gambang-nya. Enak dan rasanya masih asli. Kalau ga salah Lauw Bakery gitu deh tulisannya.

Anyway, kalau ada yang mau mampir ke Perth, mau dong saya dibawain sekotak roti abon. Ya? Ya? Yaaaa?… *carigaragara

Enak Ga Enak-nya Perth

Hari ini tepat setahun yang lalu saya berangkat dari Jakarta ke Perth dengan menyandang status baru. Pastinya belum banyak sih yang saya tahu soal kehidupan di sinj, tapi berikut beberapa yang bisa kepikiran buat diceritain soal Perth.

Langit Biru – Udara Bersih – Kulit Busik

Dari pertama kali M kirim foto penampakan Perth, saya langsung ga bisa lupa sama langitnya yang biru bersih dan seringkali ga berawan. Cantik banget! Ga tau ya, saya suka banget sama langit biru, atau sunset dan sunrise plus langit malam yang penuh bintang dan yang cantik. Intinya sih saya suka langit. Jiwa melankolis (baca: cengeng) saya langsung nongol dan kadang disertai airmata yang bikin pandangan cantiknya jadi agak buram.
Sampai hari ini, setiap kali ada yang nanya apa yang paling saya suka soal Perth, jawaban saya konsisten; the blue sky!
Langit biru ini berubah jadi gelap penuh bintang kalau malam, bersih jelas banget. Walaupun belum ngalahin cantiknya malam berbintang di perairan menuju TN Komodo sana sih ya, tapi jelas menang dari langit malamnya Jakarta.

Terus ya, banyak banget burung berkeliaran bebas. Pagi-pagi memang gada suara ayam berkokok, tapi suara burung macem-macem bikin ceria. Apalagi kalau bukan musim panas, udaranya sejuk dan masih bisa ketemu embun pagi.

Kulit muka saya termasuk yang disebut kilang minyak saking berlimpahnya produksi. Tapi itu di Jakarta. Disini? Kulit saya kering, dan jadi dekil. Saya bukan orang yang takut matahari dan ga keberatan kulit gosong kalau liburan. Tapi disini, ampun deh, duduk di mobil aja kaki atau tangan saya bisa belang saking panas terik. Ini kaki saya ngebekas sendal jepit aja susah bener ilangnya. Pokoknya saya ngerasa kulit saya jadi ga sekeren biasanya (sok keren bener hihihi).

Ga Macet – Sepi

Ada sih macet kalau pas jam sibuk, tapi kalau dibanding Jakarta ya segitu ga macet lah. Seberang rumah saya ini termasuk jalan utama berlajur 4 yang masuk dalam daftar jalan negara (punya nomor urut), tapi mobil yang lewat diluar jam sibuk itu betul-betul ga banyak. Kayanya masih lebih banyak mobil yang mondar mandi di jalanan rumah saya di Jakarta yang cuma pas buat 2 mobil.
Hal ini juga tentunya didukung sama fasilitas transportasi yang bagus, jadi orang ga malas naik kendaraan umum. Ditambah biaya parkir harian di area CBD yang bikin naik darah karena mahalnya.
Kondisi ga macet ini tentunya sebanding sama jumlah penduduknya yang ga begitu banyak. Saya suka ledekin M, saya bilang Perth itu alien land secara ga ada manusianya. Menyenangkan sih buat saya yang udah mulai malas sama hiruk pikuk dan eungapnya kehidupan kota. Tapi kadang berasa sendirian juga, terutama di atas jam 5 sore. Bisa dibilang ga ada manusia berkeliaran deh. Dan rumah-rumah nyaris ga ada yang punya lampu taman, dan ga ada juga yang nyalain lampu teras. Cuma mengandalkan lampu jalan aja. Jadi rasanya kaya lewat jalan kosong tanpa rumah, gelap.

Mahal

Masih susah buat saya untuk ga menghitung kurs AUD dengan IDR kalau mau belanja. Untuk makanan ya ga usah dibahas deh ya, apalagi kalau jajan di restoran indonesia yang kita tau harganya berapa di tanah air. Di Jakarta, dengan harga sama saya sudah bisa dapat barang bagus bermerk di Metro misalnya. Disini, harga segitu baru dapat barang di Target, Big W ataupun K-Mart (semacam Matahari kalau di Indonesia). Dan barang di Myer dan David Jones juga ga keren tapi harganya bikin saya kangen Jakarta. Memang sih kalau pas lagi sale harganya jadi lumayan banget, tapi saya belum nemu merk atau toko yang barangnya cocok buat selera dan penampakan. Kalau bule kan putih bening dan rata-rata tinggi langsing gtu ya, jadi pakai warna dan model apa saja kelihatan cocok. Nah kalau saya yang kulit coklat asia dan sedikit bulat nan ga terlalu tinggi ini pasti jadi ajaib deh…

Less Mall – More Outdoor

Mall disini jauh banget kalau dibanding Jakarta. Paling tinggi hanya 2 lantai dan tetap luasnya ga sebanding. Isinya kurang lebih sama deh ya, walaupun buat saya tetap lebih keren Jakarta. Mall disini ga ada arena bermain semacam Lollipop, ada mainan berkoin di beberapa sudut atau arena bermain di beberapa bioskop.
Oiya, yang pasti di sini ga ada Starbucks tapi banyak tempat ngupi cantik dan lucu. Saya ga komplen deh bagian ini.
Area hijau bertebaran di banyak tempat, mungkin setiap berapa blok ada satu taman deh, lengkap dengan playground. Seperti dekat rumah kita sekarang, ada 2 taman besar dan salah satunya lengkap dengan danau kecil ditengahnya. Taman-taman besar malah dilengkapi dengan perlengkapan fitnes juga, nanti saya cerita dipostingan lain deh ya…

Makanan

Ini yang paling berat.
Cari tempat makan halal itu ga mudah, biasanya cuma nemu di resto Indonesia atau kebab. Diluar itu, bismillah aja deh, selama saya ga makan yang ga halal-nya gpapa deh. Sekarang saya jadi lebih rajin milih menu vegetarian, biar berasa lebih aman dan halal. Padahal belum tentu juga kali ya… Bagian halal ini M serius banget sih, jadi agak aman lah secara dia lebih paham dari saya.
Paling ga enak kalau pas ga punya apa-apa di rumah, dan males pergi. Ga bisa ngarepin abang jualan lewat, atau sekedar jalan kaki ke pojokan atau seberang jalan buat beli nasi goreng kambing. Yang jualan keliling cuma mobil eskrim dan itupun ga setiap hari.
Makanan Indonesia memang juara deh, dari rasa sampai jenis macamnya. Hadohhh jadi pengen pulaaaang…

Pajak – Fasilitas

Dulu jaman masih kerja, setiap kali lihat besarnya gaji yang dipotong buat bayar pajak itu rasanya dongkol. Jumlahnya lumayan bisa buat beli bubur ayam sama gerobaknya (ngarep), dan entah ada dimana itu duit pajak yang sudah kita setor.
Disini walaupun potongan pajaknya juga bikin eungap, tapi banyak yang bisa kita nikmati secara cuma-cuma dan kelihatan bentukannya. Jalan bebas hambatan gratis, fasilitas umum bagus, dan fasilitas kesehatan gratis.

Hmmm kayanya segitu dulu deh review setahunan saya di Perth. Kalau ditanya betah atau ga, saya betah bangeeeet… Yang berat itu kalau pas kangen orang rumah, kangen teman-teman baik dan kangen makanan. Saya bisa melowjelow sukilala dan bikin M putar otak biar saya ceria lagi hahaha…

1st Anniversary

7 April setahun yang lalu, akhirnya kita berdua resmi memulai perjalanan hidup yang baru berdua.

Alhamdulillah segala berkah dan rejeki seolah ga pernah putus memenuhi kehidupan kami berdua, dan semakin luar biasa dengan hadirnya Eden.

Semoga selalu sehat, bahagia lahir-batin dunia-akhirat, rukun dan langgeng, semakin menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah, dan selalu penuh rasa syukur menjalani semuanya.

20140406-195917.jpg