Phobia

Entah apakah ketakutan saya sama binatang satu ini masuk kategori Phobia atau hanya ketakutan saja. Tapi cuma lihat mainan atau bonekanya aja, badan saya sudah semriwing dingin ga enak, kaki lemas dan deg-degan. Binatang melata yang bahkan saya memilih untuk tidak menuliskan atau mengucapkannya. Binatang berawalan U, empat huruf. Paham kan maksud saya?

Sahabat baik saya jaman kuliah dulu cinta banget sama binatang ini, dan kadang dia bawa ke kampus dan disimpan dalam ranselnya. Karena tau phobia dan reaksi saya, dia ga selalu bilang kalau dia bawa binatang itu. Tapi perasaan saya selalu tau dan hampir selalu benar. Reaksi saya ga menjerit atau histeris teriak-teriak. Tapi airmata ga bisa berhenti turun, dan saya biasanya diam di tempat. Boro-boro mau kabur, jalan aja susah banget. Semacam blank ketakutan. Beberapa teman kampus merasa saya cari-cari perhatian, dan ga menganggap serius ketakutan saya. Saya toh ga perlu juga meyakinkan mereka, karena saya lihat banyak orang menjadikan penderita phobia ini objek lucu-lucuan. Dan ini tentu saja bukan sesuatu yang lucu.

Reaksi lain yang kadang bikin orang sebal adalah, saya reflek melempar buku atau majalah yang salah satu halamannya bergambar binatang tsb (dan butuh waktu buat saya mungut lagi si korban lemparan itu). Ada seorang dokter gigi expat dulu waktu saya kerja di Papua, kami sedang seru membahas cerita jalan-jalan dan melihat album fotonya. Sampai tiba pada foto dia dan binatang, reflek saya keluar dan dia tampak bt. Setelah agak tenang, baru saya minta maaf sambil menjelaskan kalau saya punya phobia. Entah dia percaya atau ga, saya ga terlalu ambil pusing.

Di kantor terakhir kemarin, ada beberapa teman baik yang suka menyortir majalah NatGeo langganan saya. Mereka akan membantu melipat halaman atau menempelkan post-it di gambar binatang. Jadi saya tetap bisa baca dengan nyaman. Sekarang jatah itu pindah ke M, dia mesti lihat dulu dan kalau aman baru saya duduk manis sambil baca.

Sepupu saya yang jail minta ampun ternyata juga punya phobia. Phobia sama karet gelang!!! Aneh kan? Laki-laki, jail dan usil minta ampun, ternyata takut karet gelang. Setiap kali kita beli makanan yang dibungkus karet gelang, dia pasti gakan sentuh kecuali kalau saya buka dan sajikan. Saya pikir tadinya dia manja, jadi saya buka dan lempar karet gelangnya ke dia. Reaksinya diluar dugaan. Dia loncat, mata berair dan wajahnya pucat. Itu pertama kali saya tau kalau dia phobia karet gelang.

M ini lain lagi ceritanya. Dia sejak awal sudah kasih tau kalau dia takut jarum suntik, dan pernah pingsan setelah disuntik. Beberapa waktu lalu, M harus melakukan cek darah sehubungan dengan asuransinya. Petugas yang mengambil darah datang ke rumah, dan semua proses dilakukan di rumah. M juga sudah jelaskan kalau dia takut dan pernah pingsan.

Malam sebelum hari H, ekspresinya sudah mulai ajaib. Kelihatan kalau dia gelisah, dan sejak bangun tidur tangan dan badannya dingin. Begitu petugas datang, wajahnya mulai pucat. Dan badannya bergetar hebat ketika diminta berbaring di tempat tidur. Saya ga perlu jelasin lagi selanjutnya ya, tapi kali ini M ga pingsan. Saya yang deg-degan setengah mati liat reaksinya.

Setelah selesai, petugas melakukan proses interview riwayat medis dll. Baru saya tau apa-apa saja yang memicu phobia M muncul, dan salah satunya adalah duri pohon mawar! Sementara di halaman banyak banget pohon mawar, hadeuh kasian suamiku…

Saya ingat di Jakarta ada salah satu stasiun TV yang sering sekali memanfaatkan phobia orang lain untuk bahan lelucon. Dan entah kenapa juga bagi banyak orang, ekspresi ketakutan orang lain adalah sesuatu yang dianggap lucu. Mungkin memang lebih banyak orang berani ya di dunia ini… Tapi saya lebih berharap akan lebih banyak orang dengan empati dan kepedulian bahwa phobia itu ada dan ga bisa dengan mudah dikendalikan.

Advertisements

11 thoughts on “Phobia

  1. Aku juga gak suka sama hewan ini, tapi mau punya tas/ sepatu dari kulitnya. Terus dulu pernah training tentang behaviour ular, materinya sih di PPT semua. Tapi mereka udah was2 kalau aku bereaksi. Ternyata nggak pakai reaksi berlebihan cuma badan semriwing aja.

    Anyway, phobia terbesarku: Ketinggian. Eskalator itu sukses bikin aku berkeringat. Biasanya kalau di eskalator aku gak mau diajak ngomong atau disentuh. Suka panik. Tapi kalau naik lift, yang transparan sekalipun gak takut, karena tertutup. Aneh ya phobia ini.

    • Aku pernah ditawarin untuk hypno-therapy buat nyembuhin si phobia ini, tapi ngbayangin prosesnya ttp ga sanggup.

      Ktinggian jg bikin aku ga nyaman, dan ttp kagok cari pegangan klo turun eskalator. Agak selektif kyanya phobia ktinggian kmu ya neeek…

  2. phobia emang ga enak banget apalagi kali dijadiin bahan olok2.
    Aku phobia kecoak, bisa histeris kalo liat kecoak apalagi yg terbang ga tentu arah. Padahal ama semua binatang aku berani. Termasuk si U itu juga aku berani gendong, tapi kalo liat kecoak udah langsung keluar keringet dingin ama deg deg-an >.<

    • Kadang ga masuk akal ya, apalg kmu berani sm binatang laen, tp klo takut mo bilang apa kan? Kta yg ngrasain dan ga nyaman sm skali.
      Btw aku blom liat kecoak dsini, smoga jg ga ada deh 😬

  3. tokek. itu binatang paling menjijikkan. masih mending ular deh, serem tapi nggak menjijikkan…. dan jangan sampai jari tanganmu kegigit tokek, tidak akan dia lepaskan walau bumi berguncang! Salam kenal D!

    • Hi, salam kenal juga 😉
      Aku pasti ga bisa tidur tuh klo udah kdengeran suara tokek, takut dia masuk kamar. Katanya malah ada tokek yg bisa terbang, entah bener ato ga. Whiiii ngeriiiii…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s